Mata Uang Digital Bitcoin Sebagai Alat Pembayaran dalam Transaksi Elektronik Internasional

FAJRI, Afrizal (2017) Mata Uang Digital Bitcoin Sebagai Alat Pembayaran dalam Transaksi Elektronik Internasional. Skripsi thesis, Universitas Jenderal Soedirman.

[img]
Preview
PDF (Cover)
Cover_1.pdf

Download (121kB) | Preview
[img] PDF (Legalitas)
Legalitas dan bagian awal TA_1.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (722kB)
[img]
Preview
PDF (Abstrak)
Abstrak_1.pdf

Download (150kB) | Preview
[img] PDF (BabI)
Bab I_1.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (337kB)
[img] PDF (BabII)
Bab II_1.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (195kB)
[img] PDF (BabIII)
Bab III_1.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (371kB)
[img] PDF (BabIV)
Bab IV_1.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (164kB)
[img] PDF (Daftarpustaka)
Daftar Pustaka_1.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (153kB)
[img] PDF (Lampiran)
Lampiran_1.pdf
Restricted to Repository staff only

Download (388kB)

Abstract

Perubahan pola hidup masyarakat salah satunya didorong oleh perkembangan teknologi. Dalam hal melakukan transaksi, saat ini masyarakat sudah dipermudah dengan adanya sistem elektronik menggunakan teknologi internet sehingga kapanpun dan dimanapun transaksi tersebut dapat dilakukan tanpa tatap muka secara langsung. Dalam hal metode pembayaran, teknologinya pun semakin berkembang, tidak hanya mengandalkan sistem yang disediakan oleh perbankan. Berbagai outlet layanan pembayaran saat ini tersedia, dari yang bersifat mobile, pembayaran via minimarket, layanan pihak ketiga, dan berbagai macam lainnya. Salah satunya saat ini juga dikenal mata uang digital. Dari berbagai macam jenis mata uang ini, Bitcoin merupakan mata uang digital dengan nilai pasar yang besar. Bitcoin merupakan sistem pembayaran elektronik berdasarkan sistem matematis. Idenya adalah untuk menghasilkan mata uang yang mandiri tidak terikat dengan suatu otoritas pusat tertentu, dengan biaya transaksi yang sangat rendah. mata uang digital ini menggunakan konsep kriptografi untuk menyediakan fungsi-fungsi keamanan dasar, seperti memastikan bahwa Bitcoin hanya dapat dihabiskan oleh orang yang mempunyainya dan tidak dapat digandakan. Kemunculan mata uang ini menghadirkan kontroversi di berbagai negara karena sifatnya yang tidak memiliki regulasi. Penelitian ini menguji apakah Bitcoin layak dikategorikan sebagai mata uang berdasar konsep uang dan bagaimana tiga lembaga utama moneter internasional (IMF, WTO, World Bank) merespon kehadirannya dengan analisis dasar menggunakan konsep cyberpolitics. Akhir penelitian ini menyimpulkan bahwa Bitcoin belum secara sepenuhnya memenuhi kriteria sebagai mata uang dan belum ada aturan main yang spesifik terkait keberadaan mata uang digital

Item Type: Thesis (Skripsi)
Nomor Inventaris: F17230
Uncontrolled Keywords: Mata Uang, Cyberpolitics, Moneter Internasional
Subjects: P > P624 Public administration
Divisions: Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > S1 Ilmu Administrasi Negara
Depositing User: Mr Rohmadi Rohmadi
Date Deposited: 02 Oct 2019 01:18
Last Modified: 02 Oct 2019 01:18
URI: http://repository.unsoed.ac.id/id/eprint/2755

Actions (login required)

View Item View Item